Home / Akidah Akhlaq / Ringkasan Fikih Islam : Berhati-hati Terhadap Jabatan

Ringkasan Fikih Islam : Berhati-hati Terhadap Jabatan

kk

Menjauhi Jabatan, Khususnya Orang yang Lemah dalam Mengemban Hak-hak Jabatan

عَنْ أَبِي ذَرٍّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قََالَ: قُلْتُ يَا رَسُوْلَ اللهِ أَلاَ تَسْتَعْمِلُنِي؟ قَالَ: فَضَرَبَ بِيَدِهِ عَلىَ مَنْكِبِي ثُمَّ قَالَ:  يَا أَبَا ذَرٍّ إِنَّكَ ضَعِيْفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةٌ وَإِنَّهَا َيوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ إِلاَّ مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيْهَا    

Dari Abi Dzar radhiyallahu ‘anhu berkata: aku berkata: Wahai Rasulullah tidakkah engkau memakai aku dalam sebuah jabatan? Abu Dzar berkata: Maka beliau memukulkan tangannya pada pundakku kemudian bersabda: “Wahai Abu Dzar! Engkau adalah orang yang lemah, sesungguhnya jabatan pada hari kiamat adalah amanah, kehinaan dan penyesalan kecuali orang yang mengambilnya dengan haknya dan menunaikan apa yang menjadi kewajibannya padanya”. (HR. Muslim)

 

 

Bagikan melalui link ini: http://klikuk.com/XCxUu

About klikUK.com

Check Also

gencatan senjata

Ringkasan Fikih Islam : Hukum Membai’at Dua Pemimpin

Hukum Membai’at Dua Pemimpin عَنْ أَبِي سَعِيْدِ الْخُدْرِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ...